Monday, May 13, 2013

TAIWAN - DAY 2 , part 1

Day 2, 2nd May'13 :- part 1-  Epic Fail

Pagi ini, rencana gw pribadi adalah 'keramas'. Sebelum semuanya berjalan, gw pengen rambut gw berkilau bak gadis sunsilk. Memang sih gak mungkin sebagus iklan-iklan itu... *kemudian hening*.... berarti kalo mau keramas bangunnya harus agak pagian ya gak? Iya donk. Semalam gw udah pasang alarm 05.00, pagi banget, karena ritual gw keramas itu makan waktu panjang, sebenernya mandi nya itu sebentar, tapi kan dandan dan keringin rambutnya makan waktu. Nah tepat jem segitu bunyilah alarm nya, apa kah gw langsung bangun? a. bangun dan langsung mandi, b. bangun kemudian tidur tidur. B donk yah! gw banget itu.

Lalu gw tidur-tidur lucu lagi barang setengah jem deh, sambil merem gw meracuni otak gw 'jangan telat Edna! inget rambut lu kucel banget! jangan hindari kamera lagi!' karena gw itu bakal gak mood foto banget kalo gak keramas dan seharian bisa moyung. Lalu gw tuh pasang alarm yang snooze , tiap 10 menit sekali bunyi. terus tibalah kebablasan di jem 05.30, gw langsung mikir-mikir lagi sambil matiin alarm buat langsung bangun deh, biar gak kebablasan, ternyata pas gw merhatiin jem nya, gw langsung kaget setengah mati! karena gw baru inget itu jem masih waktu Indo..! langsung duduk dan teriak 'MATI GW TELAT, UDAH JEM SETENGAH 7' c Icha dan TK juga kaget , hahahahhahahha... karena kita tuh mau ke peternakan domba, tiket bus nya 7.40, trus gw masih berharap banget kan pengen keramas, gw tanya ' keburu gak yah kalo keramas?' dan mereka langsung jawab 'KAGAK!!', yaudah deh cuma sikat gigi -cuci muka- dandan cepet cepet, gak ada napas leha-leha, semua berasa kilat dan blackout saking cepetnya, hahahhaa.... This is epic fail no 1
Sebenernya pas semalem tuh gw emang sadar kalo jem nya masih jem Indo, tapi gw mikirnya gini 'kalo gw pasang alarmnya lebih pagi, otomatis gw bangun pagi donk..?' yang gw lupakan ketika pasang alarm adalah, gw lupa bahwa di Taiwan lebih cepet 1 jam, jadi gw mikirnya kalo alarmnya lebih pagi, berarti gw bangun lebih pagi juga di sini, ngaco banget kan?? maklum lah namanya juga manusia penuh kehilapan, kesempurnaan hanya milik Tuhan. hahhaha..

Terus langsung deh yah jalannya kaya di kejar-kejar utang, cepet banget ngejar bus nya, dari tempat nginep sampe ke tempat bus itu sekitar 10 menit, jadi nyampe sana mepet banget, tapi untung ke buru *elap keringet*

Dan hari sebelumnya c Icha udah beli tiket bus nya seharga 385NT



gak terlalu rame pagi-pagi, tetep rapih ngantri nya..



Nah kita naek deh pas 7.40, tiket ini berguna untuk ke stasiun Puli, jadi kita pemberhentian 1x disana lalu naik bus lagi langsung ke QingJing Farm, perjalanannya makan waktu total 4jam. Ibarat dari Bogor udah bisa sampe Subang lagi kali. Lama di jalan bela-belain demi liat domba! dan tentu saja dalam perjalanan kali ini masih mengeluh 'eneg iihh.. pengen muntah' bayangkan betapa menderitanya gw masih merasakan mual padahal sudah di darat! Tapi gw berusaha bawa pikiran gw ke happy place, dimana di bayangan gw itu Qingjing Farm bakal indah banget, bukit-bukit hijau , domba dimana-mana, hamparan luas pokoknya, dan akhirnya ketiduran.. *ngoookk..

4 jam kemudian ... sampe lah kita di tempat yang di tunggu-tunggu, tiba-tiba ada suara pecah 'pranggg', darimana asalnya suara itu? dari kepala gw! ternyata cuaca hari itu lagi mendung-hujan gerimis-berkabut, yang mana teori ekpektasi > fakta terjadi. Mana hari itu gw cm pake kemeja jins 1 lapis, dan celana pendek lace, jagoan gak?? hahahhahaha.. This is epic fail no 2

yakin ini bukan Tangkuban Perahu koq




Terus kita beli tiket masuk deh, karena gw pake kartu mahasiswa harganya jadi 60NT, c TK beli harga normal 120NT, berguna koq kartu mahasiswa manapun. Dinginnya itu buseeeetttt, dingin bangettt yang kaya di tipi-tipi silat, kalo omong keluar asep asep gitu, trus keujanan rintik-rintik deh. T___T, pas masuk langsung pengen liat mana tuh embe!

embenya ketutupan kabut sodara-sodara, meleng sedikit bisa kesandung..


Terus ada sign ini, lucu yaa.. artinya, jangan di tendang dan jangan di timpuk embe nya, tapi dalam case kabut ini, gak janji yahh, kan gak keliatan.. hahahhahaha.. becanda!



Liat dari pemandangannya sih, keliatan bakal bagus banget yah kalo CERAH, sayangnya cuaca nya mendung, se mendung hati TK yang udah persiapan mau naik kuda pake topi cowboy. Langsung berbalik ke arah Icha sambil nodong 'mana embe-embe yang elu ceritain..?' dia cuma bisa bilang 'iiihh Ednaa~' sambil memelas sedikit.. hahhaaha..

yang sebelah kanan, itu tempat embe-embenya juga, kandang gitu, sebelah sananya toko souvenir..



Embe-embenya gak keliaran, taunya eehhhh lagi pada arisan..



Itu embe-embenya pada lepek banget deh bulunya, koq gw berasa disindir yah? hahahhaha.. sama-sama lepek yah mbe kita..! Nah di sebelah kandang arisannya ada vending machine buat kasih makanan ke embenya, tentu saja kita gak beli.. kenapa? wongg kita aja blom makan koq, masa ngasih makan embe nya. ;p




Karena kurangnya rasa ketertarikan akan embe-embe ini, gw merasa 'udahlah masuk toko souvenir aja..' random memang.. hahahhaha, karena tokonya di sebelah vending machine, jadi kita masuk deh..



ada juga berbagai lipgloss , ada dari susu domba, dan madu lebah.. Di sini ternak lebah madu juga ternyata..


Untung mengobati rasa kecewa akan mbe yang lepek, belanja aja deh ya.. Untuk 6 keychain dan 1 shea butter oil, seharga 510NT.. 



Karena gerimis gak berenti, dan dingin banget, paha gw sampe kesemutan, kita mutusin udahlah relakan saja domba-domba lepek ini. Jadi kita gak mau nerusin muterin kabut cinta di sana, kita cari makan di sana aja deh ,laper bookk.. 
Dari kemaren tuh gw ngidam sosis babi, jadilah pas ada di sini pengen makan sosisnya.. Ini sosis babi hutan, harganya 30NT ajah.




Rasanya endaannnnggggg~~~ enak banget. enak banget .enak banget. gak cukup sekali. gak cukup sekali.gak cukup sekali. hahhaha... sambil makanin sosisnya, kita cari tempat duduk, dan pesen makanan lagi deh. Kita pesen nasi goreng babi harganya 100NT , rasanya sih berminyak banget, gw kurang suka dan rasanya kurang asin, orang-orang sini gak ngerti apa itu mecin. hahahha... 




Seudah makan kita putusin untuk pulang aja deh, karena di sini juga gak ada yang bisa di liat kan, jadi kita pulang ke kota dengan perjalanan yang sama 4 jam lamanya! Tapi kali ini kita naek taxi ke stasiun kereta, bayar taxi nya sebesar 366 ,1 orangnya, karena katanya kalo naek bus bisa lebih lama sampe nya kan jem pulang kerja gitu.. 

Trus tidur dulu deh di taxi, sampe akhirnya sampe ke stasiun. Itu supir taxi bawanya gak beda sama supir angkot di Bogor, supir travel Bogor-Bandung, dan supir odong-odong, ngebut dan selap seliippp.. astaga gimana makin gak eneg cobaa?? iyah masih di teror koq.. Pas naek kereta berasa muallll lagi donk, sampe gw bertekad, sampe di stasiun pemberhentian nanti gw harus muntah gimana cara nya, karena kalo gak bakal terus beginiii! kesel banget kan jadi harus berasa mual pas jalan-jalan, eke gak suka mas! this is epic fail no 3
Sesampainya di stasiun yang di maksud, langsung gw k toilet dan muntahhh tanpa di paksa, hahahhaha.. muntah secara sukarela. Langsung lega udah ga berasa mual, maaf ya temen temen yang baca kalo ikutan berasa mual karena keseringan mengeluh 'eneg ihhh.. pengen muntah...' hahahahha, akhirnya beli panadol deh, karena badannya jadi gak enak, harus minum obat biar jadi sehat total.

percayalah kalo ini panadol




to be continued....

2 comments:

  1. me tooooo(gak mood foto banget kalo gak keramas dan seharian bisa moyung)*Meskipun pada akhirnya ada kamera jg tetep aja foto* wkwkwkwwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, iya kan ting?
      gak cm akuu aja kannn??
      *berpelukan

      Delete